Food

Kongres : Pulang Dari Bekasi Bawa Apaan ?

Suasana Kongres

OPSI.ID BEKASI – Hari sabtu kemarin saya diundang Bang Iswandi Ichsan Ketua Dewan Kesenian Kabupaten Bekasi (DKKB) di Restonya Saung Bitung untuk menghadiri Kongres
Rada kaget nerima undangan itu, lah saya kan bukan anggota DKKB kok di undang Kongres? eh ternyata Kongres itu singkatan KONGKO ORA BERES BERES, Oh la la saya cumen diajak kongkoh.
Kalo kongkoh mah kita jabanin dah, apalagi bari ngopi dan disediain nasi uduk semur jengkol, uplek dah, eh tuan rumah emang paham banget selera kita keluar juga tuh kopi,  nasi uduk semur jengkol sambel kacang, lah doko dah kita  ha..ha..ha.
Kongkohnya rada serius, judulnya “Dari Bekasi Bawa Apaan?” dihadiri banyak penggiat Bekasi ada Bang Andi Sopandi dan Endra Kusnawan Sejarawan, Agah Handoko,  pa Awan ketua ikatan otomotif Cikarang, Bang Adi Malidar yg punya Gambus SAHARA , Ada Mpok Fatimah Abir yang punya Warung nasih bekasi paling terkenal dan banyak lagi teman-teman yang lain ikutan kongkoh
Inti kongres berangkat dari keprihatinan bang Iswandi, kalo pegi ke kampung orang kita pasti pulang bawa oleh-oleh, lah kalo dari kampung  dewek Dari Bekasi Bawa Apaan?
Bekasi itu kulinernya banyak, Mpok Fatimah punya cerita warungnya sering dikunjungi orang sebrang, dari luar negeri, dubes ampe ada yang ngidam dari negera sebrang datang kewarungnya cumen pengen nyobain gabus pucung.
Saya sendiri sudah mempelopori bandeng rorod oleh-oleh khas bekasi, Mak Wati Badriyah mengembangkan bir pletok,bang Nde Zeylang mengenaljan ayam begana? (tahukah Anda ayam begana).
Saat saya ke bandara Soekarno Hatta mau terbang, di terminal keberangkatan terdapat toko khusus oleh-oleh Tanggerang dengan beragam kuliner menggoda, dikelola Dinas Perdagangan dan industri  Kota Tanggerang,  ketika tiba di bandara Internasional Hang Nadim Batam, toko oleh-oleh bererod hadir.
Terus Bekasi gimana? Kota Bekasi dengan jumlah mall bejibun, tidak ada satupun gerai toko oleh-oleh hadir, pernah ada pestival kuliner Bekasi di Mall Sumarecon, tidak ada satupun kuliner Bekasi nongol.
Di Kabupaten Bekasi juga bedu, punya kawasan Industri terbesar di Asia Tenggara, toko kuliner khas bekasi ora gableg, boro-boro toko, sekedar  gerai kecilpun ora ada dan danta.
Keprihatinan bang Iswandi sama dengan saya,  kuliner bekasi kudu di kenalkan dan di lestarikan, saya mah langsung action ngediriin usaha Bandeng Rorod Oleh-Oleh Khas Bekasi.
Menggunakan  dana APBD ( Anggaran Pendapatan dan Belanja Dewek-dewek) sejak 2011 saya sudah merintis Bandeng Rorod, setelah melalui perjuangan panjang Alhamdulillah Bandeng Rorod Mulai di kenal orang Bekasi.
Kalo bejuang dewek-dewek memang kurang greget, kudunya memang ada gerakan bersama mengenalkan, melestarikan dan mengembangkan kuliner Bekasi, kue jalabia, abug, deblag, gengsot, pepe, putu dll kudu pada tahu buat bocah Bekasi Milenial.
Nah ini PR kita bersama sebagai penduduk Bekasi, caranya pegimana, kita pikirin bareng, jangan dewek-dewek lagi dah.

Penulis:Afif Ridwan

Editor :Redaksi

Sumber :OPSI.ID