News Rabu, 21 September 2022 | 15:09

Erick Thohir Pede Generasi Muda Akan Terbuka pada Kompor Listrik, Ini Alasannya

Lihat Foto Erick Thohir Pede Generasi Muda Akan Terbuka pada Kompor Listrik, Ini Alasannya Menteri BUMN Erick Thohir saat peluncuran holding BUMN Danareksa di Kantor Kementerian BUMN, Jakarta, Rabu, 20 Juli 2022. (Kementerian BUMN)

Jakarta - Menteri BUMN Erick Thohir optimis generasi muda lebih terbuka terhadap penggunaan kompor induksi listrik sebagai konversi dari kompor LPG, dikarenakan adanya perubahan gaya hidup menuju ecolifestyle.

"Saya yakin generasi muda akan lebih terbuka terhadap kompor listrik karena lebih mudah digunakan," ujar Erick dalam konferensi pers di Kantor Pusat PLN, Jakarta, Rabu, 21 September 2022.

Erick melihat saat ini terjadi perubahan tren gaya hidup generasi muda.

Baca juga: Penjelasan ESDM soal Paket Kompor Listrik Rp 1,8 Juta Dibagikan Gratis ke 300.000 Orang

"Di mana generasi muda hidup sendiri atau berdua dengan pasangannya di apartemen," katanya.

Kata Erick, Kementerian BUMN dan PLN telah mendorong program kompor induksi listrik di apartemen dan rumah yang dibangun oleh perusahaan-perusahaan BUMN.

"Apakah masyarakat lebih luas menginginkan kompor listrik? Hal itu sah-sah saja karena bagian daripada ecolifestyle," ucap Erick.

Mengenai kompor gas LPG, Erick mengatakan bahwa pemerintah tidak mungkin langsung menghapuskannya, karena masih ada masyarakat yang berada di bawah seperti pedagang asongan yang harus bergantung pada bahan bakar gas.

Baca juga: Ini Alasan Bali Dipilih Menjadi Percontohan Konversi ke Kompor Listrik

Di sisi bersamaan, infrastruktur serta ekosistem gas LPG saat ini seperti agen gas LPG dan sebagainya yang sudah terbangun sejak lama juga tidak boleh langsung dimatikan, karena merupakan bagian daripada ekonomi Indonesia.

Ilustrasi Kompor Listrik. (foto: istimewa).

Maka itu, ujar Erick, terdapat upaya untuk melakukan konversi batu bara menjadi Dimethyl Ether (DME) melalui proses gasifikasi.

"Transisi ini yang perlu kita jaga di mana terdapat keseimbangan antara gas LPG, DME dan kompor listrik," katanya.

Sementara, Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo mengatakan dari per kilogram gas LPG yang dikonversi ke kompor listrik, terdapat penghematan biaya sekitar Rp 8.000 per kilogram gas LPG.

"Tentu saja dengan adanya potensi penghematan ini diharapkan dapat mengubah dari yang tadinya menggunakan energi impor menjadi energi domestik," katanya.

Selain itu, program kompor listrik juga diharapkan dapat mengubah energi yang mahal menjadi energi yang murah sehingga terjangkau semua kalangan.

Untuk itulah, PLN mendukung program kompor listrik dengan mempertimbangkan suatu keseimbangan yang merupakan masukan dari Kementerian BUMN dan Kementerian Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM). []

Berita Terkait

Berita terbaru lainnya